Saturday, May 28, 2016

Monolog Cerpen:Cinta Tomboy

Aku sering dipandang sinis.Hina sangatkah aku? Aku bukan lesbian. Pakaian aku saja macam lelaki.Rambut aku saja yang pendek.Masih masuk ke tandas wanita. Bila solat aku pakai telekung.  Masih memiliki bentuk kewanitan. Aku tidak buat pembedahan.Ya, aku memang kasar.Aku tahu bersilat.Itu untuk mempertahankan diri aku.Kerjaku yang memerlukan aku menaiki motosikal.Aku penghantar pizza.Aku suka yang lasak.Aku tidak kisah apa orang nak kata. Aku tidak ganggu mereka.Biarkan. Bila penat tahulah mereka diam.

Kadang-kadang mak pun marah.Aku tahu.Mak sedikit kesal. Dia mengharapkan anak lelaki sewaktu mengandungkan aku.Mungkin ini penyebabnya.Tapi aku percaya rancangan Allah.Segala tugas berat dirumah aku yang buat. Semua itu sudah berlalu.Mak tetap nak aku jdi perempuan sejati. Penat dia berleter.Jenuh sudah dia membebel. Aku diam saja.Mungkin mak risau.Mak takut aku tak kahwin.Aku serahkan padaNya.Aku percaya jodohku ada.Aku juga ada perasaan untuk memiliki lelaki idaman.Setiap solat aku berdoa. Minta aku dapat jodoh cepat. Usiaku hampir mencecah ke 30an.Kedua-dua adik perempuanku sudah berkahwin.Kakakku juga.

Dani, sahabat baikku sejak sekolah menengah.Dia saja yg hormat aku.Sebenarnya aku memang suka dia.Dia saja yang tidak tahu. Sejak dari sekolah lagi.Kini aku harus melupakan saja.Dani sudah bertunang.Mulanya aku kecewa.Ya, pernah terlintas rasa cemburu. Ingin juga aku jauhkan diri. Putuskan persahabtan kami. Tapi untuk apa? Dani tidak tahu perasaan aku. Jik aku luahkan pun nanti aku yang malu. Siapalah nak jatuh cinta dengan perempuan kasar seperti aku.Aku takut hilang Dani jika dia tahu. Aku takut dia tertawakan aku.  Tahun depan mereka akan bernikah. Aku akur.Aku pasrah.Aku gembira jika dia bahagia.Demi persahabatan aku terima. Aku tidak rela hilang sahabat.Doaku sentiasa untuk dia.

Masa berlalu dengan pantas.Dani semakin sibuk dengan persiapan majlisnya.Entah mengapa? Aku muka terasa lain.Cemburuku makin menebal. Bila Dani tidak banyak meluangkan masa denganku lagi, aku merajuk.Hubungan kami makin jauh.Aku bawa diri. Cuba mengelak agar perasaan cintaku pada Dani dapat aku hapuskan.Tetapi gagal. Makin aku jauhkan diri makin tebal rasa cintaku terhadap Dani.Disetiap solat aku berdoa.Mohon diluputkan perasaan ini. Tetapi mengapa? Ia terus menebal dihati aku. Aku menangis sepanjang malam. Belum pernah aku begini.Dani sedar perubahanku. Aku tidak selincah dulu. Banyak berdiam diri bila berjumpa Dani.Aku putuskan untuk pergi jauh. Aku luahkan pada Dani. Aku bohong pada Dani.Aku kata bos nak aku pergi latihan selama 6 bulan.

Lagi 2 bulan Dani nak nikah. Dani sedikit kecewa. Dia tidak gembira jika aku tiada dimajlisnya.Aku yakinkan dia akan datang ke majlisnya nanti.Terpancar rasa gembira diraut wajah Dani. Dia kembali bersemangat. Tapi itu tidak mungkin. Aku tak rela melihat Dani menjadi milik orang lain. Aku akan terseksa. Aku harus tinggalkan Dani.Setelah berkahwin dia pasti tidak punya waktu lagi untuk lepak denganku. Walaupun gayaku seperti lelaki, aku tetap seorang wanita. Pasti isteri Dani cemburu. Aku tidak rela jadi penyebab.Aku harus pergi.

Semenjak dihari pernikahan Dani aku tidak menghubungi dia lagi. Aku tidak hadir seperti yg aku janjikan. Aku tahu Dani marah. Sudah pasti dia tidak akan jumpa aku lagi. Aku sudah bersedia kehilangannya.Aku sibukkan diri dengan kerja.Aku mohon dengan bos untuk tukarkan ke bandar lain. Aku tidak rela mengenang kenangan bersama Dani disini. Aku mahu mulakan hidup baru. Cintaku masih ada untuk Dani. Kata orang jika kita sayangkan seseorang kita harus lepaskan dia. Aku akan cuba. Akan cari cinta baru.

Hampir 3 bulan aku disini.Tempat baru. Bandar baru. Yang pasti tiada memori yang aku bawa. Namun aku tidak dapat membohongi diri. Cinta Dani aku tetap bawa.Aku cuba mengubah identitiku. Aku mula berpakaian wanita walaupun kaku. Rakan sekerja tersenyum sinis dengan perubahan aku. Aku tidak kisah. Aku mesti lupakan Dani.Tetapi bila Dani akan pergi dari aku? Aku tak kuat. Aku cuba dan cuba tetapi mengapa? Dani tetap ada dalam hati aku.Perasaan aku makin kuat. Debaran jantung aku makin kencang. Kenapa dengan aku? Penyelia beritahu akan datang bos baru ke sini. Aku pun tidak sabar.Siapakah dia?

Aku terkedu.Aku lihat seseorang. Kenapa dia disini? Aku hilang arah. Aku cuba untuk lari.Kakiku berat.  Debaran hatiku makin kuat. Aku malu untuk menatap wajahnya. Rasa bersalah juga ada kerana aku tidak kotakan janji. Dani didepan mataku. Dia tersenyum lebar. Dia menghulurkan tangan. Aku cuba untuk tidak sambut.Tanganku longlai. Dia bisikkan sesuatu. Aku terpaku. Adakah aku salah dengar? Tidak!! Aku pasti ayat-ayat yang Dani bisikan. Dia cintakan aku. Dia datang untuk aku. Dani tidak sedar selama ini dia juga cintakan aku.Dia rasa bodoh sangat kerana tidak tahu selama ini. Dia juga sangka aku anggap dia sebagai sahabat. Sehari sebelum dia nikah dia putuskan tunang. Dia cuba cari aku.Aku tersipu malu. Mukaku merah. Masih tidak percaya. Itulah hakikatnya.Aku sambut tangannya.Aku genggam cinta ini kuat-kuat. Aku tak mahu lepaskan lagi. Tak akan. Aku pasti!!!

Friday, May 27, 2016

Bidadariku.

Assalammualaikum sahabat.

Tanggal 5/5/2016 genap sudah 10 tahun bidadariku Zulhilmi Sanusi pulang ke pangkuan Pencipta. Tidak terasa olehku bertapa cepatnya masa berlalu pergi.Percayalah sayang tidak pernah sesaat pun ingatan terhadapmu hilang dari memori kami.Kau hadir sebagai amanah dan tanggungjawab kami ibu ayah menjagamu walaupun hadirmu hanya untuk seketika.Kau pergi ibarat permata berharga yang akan bernilai untuk kami kerana engkau insan terpilih untuk menghiasi taman syurga.

Melihat kekuatanmu mengharungi keadaan fizikalmu yang kurang sempurna memberikan ibu semangat untuk terus memikul tugas yang dirasakan amat berat ini.Dikaulah inspirasi ibu.Ibarat jururawat peribadi kepadamu ibu harus belajar bagaimana harus menguruskan segala bentuk peralatan yang sepatutnya hanya dilihat di hospital tetapi alat-alatan ini ada di rumah.Setiapkali melakukannya pasti ada rasa risau dan takut jika ada kesilapan yang ibu lakukan.

Hayatmu hanya mampu bertahan selama 5 tahun, namun itu sudah cukup berharga buat kami.Harapan kami semoga kita akan bertemu kembali.Kami ingin melihat keindahan rupamu sayang.Bidadari kami Siti Hazwani dan Zulhilmi, terima kasih kerana kalian pernah mengisi tempat dan ruang dirahim ibu.Kalian pernah membuatkan ibu lupa pada kesakitan melahirkanmu.Kalian membuatkan ibu menjadi seorang yang kuat dan tabah. Kalian membuat ibu merasakan diri ini bertuah kerana dipilih untuk memiliki anak istimewa.

Dunia ini memisahkan kita sayang. Kita akan bertemu kembali jua.Inshaa Allah!! Ia adalah harapan dan doa setiap hamba yang memiliki anak syurga ini.Allah memilih kami dan kami terpilih kerana kasih sayang Allah.Dia Maha Mengetahui.Kami pohon semoga kami terpelihara dari godaan syaitan dan kuncu2nya yang memang berniat untuk menghancurkan umat manusia.

Izinkanku mengakhiri coretan ini sehingglah dipertemukan kembali disini lagi.Ku mohon undur diri dan maaf kupinta andai ada salah dan silap buat sahabat semua.


Masih Disini.

Assalammualaikum sahabat

Fuhhh berabuk jugalah blog ni. Lama rasanya tidak menulis.Kini cuba untuk kembali mencari idea dan cerita yang hendak dilakarkan di blog usangku.Alhamdulillah masih diberikan kudrat dan kekuatan untuk menulis.

Tajuk yang asal Kisah Aku... Seorang Ibu telah ku tukarkan kepada Pena dari Sebuah Lukisan Kehidupan.Sekarang lebih mudah Blogger boleh dimuat naik dari Play Store.

Banyak penceritaan yang mungkin dan ingin ku kongsikan dari tajuk blogku kali ini.Inshaa Allah.

Tungguuuuu.

Wednesday, September 05, 2012

Rindu Blogku...

Assaalammualaikum..
Sudah sekian lama rasanya tidak menjenguk ke blogku ini.Kesian blog yg kutinggalkan..sepi sesepinya....sampainya hati ku meninggalkan blog ku ini...huhuhu.

Insya Allah...lepas ni akan ku cuba menjenguk2 blogku.Memang ketandusan idea sekarang ini...ahhh tulis laa apa aje...lama dah tak menulis hehehe.

Tiada apa2 yang istimewa nak ku ceritakan disini...Tajuk blog bukan main lagi...tapi mana cerita aku sebagai ibu...Untuk melepaskan rindu boleh laa diceritakan sikit kisah diriku dan anak2,Zulfadhli dan Zulfahmi yang semakin meningkat usia.Zulfadhli tahun ini akan menduduki PSLE...peperiksaan darjah 6 tak lama lagi dalam bulan Sep ni.Harapan dan doaku semoga dia berjaya melakukan yang terbaik utk dirinya sendiri.Kejayaannya adalah kegembiraan ibu dan ayah.

Zulfahmi pula semakin aktif dan lasak.Kadang2 pening jgk laa kepala ibu ni...Tahun depan dia akan melangkah ke tadika (K1).Tak tahu laa macam mana nanti nak lepaskan dia masuk kelas....24 jam berkepit dengan ibunya aje...Jangan dia ajak ibunya masuk ke kelas sekali sudah laa yer hehehe

Ku akhiri dulu disini dan kalau dizinkan akan bersambung ke kisah yang lain pula..


Sunday, March 27, 2011

Ada apa dgn 'mimpi'

Orang kata mimpi itu mainan tidur.Jangan mudah percaya dengan mimpi.Entah kenapa hari ini tergerak nak bercerita tentang mimpi...mungkin krn mimpi semalam yang kualami.Masih terbayang-bayang lagi sebutan ayat yg ku dengar dalam mimpi semalam.Bukan baru pertama kali aku bermimpi...dah banyak kali dah...pernah juga mimpiku memberikan gambaran cerita yg berkait dengan kisah hidupku dulu tapi ianya tak pernah diperdulikan tetapi mimpi semalam mengusik sedikit naluri keibuanku.Izinkan diri ini meneruskan kisah mimp yg terjadi.Dalam mimpiku seseorang telah memberitahu bahawa aku akan 'mati' petang nanti (ikut masa yg dlm mimpi laa).Wajahnya tak jelas...ketika itu memang terasa lemah segala urat saraf dan ototku.Dalam pemikiranku hanya teringatkn anak2...kerisauan siapa yg nk jaga Fahmi yg masih kecil.Setiap saat ku pangatkan doa agar nyawaku dipanjangkan demi anak2.Takut juga kerana amalan masih belum cukup sempurna.Dalam menanti saatnya tiba..aku terjaga dr tidur dgn perasaan yg cemas...mungkin ini peringatan atau petanda yg tidak dapat aku huraikan.Setiap yg baik hanya dr Allah dan yg buruk itu dr kesilapan diri sendiri.Wallahualam.

Saturday, January 15, 2011

Coretan Kehidupan

Sudah lama rasanya tidak menjenguk ke blogku ini.Sunyi sepi ditinggalkan tanpa sebarang bait-bait ayat yang menghiasi laman blog ini.Malam ini aku terasa ingin menulis sesuatu yang berkaitan tentang hidup dan mati.Entah mengapa aku ingin bercerita tentang perkara ini..aku pun tidak tahu.Tiada sesiapa akan tahu tentang ajal kita..hanya Dia yang Maha tahu.


Sebagai memulakan langkah aku kaitkan dulu ceritaku malam ini dengan kisah seseorang yang aku rasa tidak perlulah aku letakkan namanya.Ujian yang datang secara tiba-tiba dalam kehidupan keluarganya memberikan aku inspirasi untuk menulis.Apabila doktor mengesahnya salah seorang ahli keluarganya mengidapi penyakit barah yang telah memasuki stage 3 atau 4,sudah pasti ia amat merisaukan sesiapa sahaja yang mendengarnya.Tiada sesiapa pun diantara kita ingin mendapat penyakit yang merbahaya ini...kalau ini sudah tertulis apakan daya kita hamba yang lemah.


Adakah seseorang yang ada penyakit ini akan mati dengan cepat??Satu persoalan bermain dibenak fikiranku....adakah seseorang yang tidak pernah sakit apa-apa akan lambat matinya??Sesungguhnya kita tidak akan pernah tahu kerana ia bukanlah urusan kita...Allah swt sahaja yang Maha Mengetahuinya.Ingin aku tuliskan sebuah kisah yang aku pernah lalui suatu ketika dulu.Sesiapa yang mengenaliku mungkin mengetahui bahawa pernah hadir seorang insan istimewa yang dikatogerikan sebagai berpenyakit dan dia telah ditakdirkan tidak dapat hidup lama.Permata hatiku meninggalkan kami sudah hampir 5 tahun.


Sebagai memulakan kisah...ketika itu usia arwah anakku memasuki 3 tahun,walaupun dia tidak sempurna namun dia masih diberikan kesempatan menghirup udara di dunia ini.Hadir seorang kawan kepada suamiku (arwah) kerumah kami dan melihat anakku yang sakit...aku terdengar kata2 dari bibirnya walaupun ia hanya kata spontan yang terkeluar tanpa sengaja.Ayatnya berbunyi "eh..anak kau masih ada ke".Sayup2 sebutannya tetapi suamiku tidak perasan dan tidak mengambil kisah kata2 yang terkeluar dari mulut kawannya itu.Aku diamkan saje...kerana aku memahaminya,pada fikiran seseorang mana mungkin anak yg berkeadaan seperti anakku akan panjang umurnya.


Tetapi...dengan kuasa Allah tiba-tiba beberapa bulan kemudian kawan suamiku jatuh sakit dan mendapatkan sejenis penyakit misteri yang doktor sendiri tidak tahu dari mana puncanya.Hampir beberapa bulan dia menderita dan akhirnya dia "pergi jua" dan ketika itu anakku masih lagi sihat walaupun anakku ditakdirkan pergi setahun kemudian selepas arwah kawan suamiku.Bila aku teringat kembali kata-kata itu sejenak aku berfikir ajal seseorang hanya Allah saja yang tahu..kita hambanya yang lemah tidak mungkin dapat mengetahui apa yang Allah telah rencana untuk kita.

Aku akhiri dulu coretan ini sehingga ketemu lagi.



Tuesday, December 07, 2010

Maal Hijrah 1432 H

Alhamdulillah kita masih diberikan kesempatan menyambut tahun baru Islam Awal Muharam 1432 H sekali lagi.Semoga dengan keizinanNYA kita dapat melalui liku2 kehidupan dengan sabar dan redha di dunia yang fana ini.

Salam Maal Hijrah buat semua teman2 blog yang masih sudi mengenjuk ke blog ini.

Monday, November 29, 2010

Fahmi Genap 2 Tahun

Lebih kurang jam 11.30 malam bertarikh 28 November 2008,waktu itu ibu baru hendak masuk tidur tiba-tiba terasa cairan membasahi seluar.Air yang keluar tidak putus2 mengalir dan barulah ibu sedar itu adalah air ketuban..sebagai tanda ibu bakal melahirkan seorang zuriat.Tiada tanda kesakitan atau komplikasi lain yang ibu rasanya..segalanya biasa.Tanpa memikir panjang ibu bertolak ke hospital bersama ayah dan abang Ayie pada malam itu juga.Air semakin banyak keluar sehinggakan membasahi tempat duduk teksi yang kami naiki.

Akhirnya tiba juga di hospital dan ibu disambut oleh seorang jururawat menggunakan kereta tolak dan ibu dibawa ke bilik bersalin.Setelah mendaftar ibu ditolak lagi ke sebuah bilik dan ibu berbaring di sana sementara menunggu doktor sampai.Ibu langsung tidak merasa apa2 kesakitan sebagai tanda untuk melahirkan..tidak seperti kelahiran yang lalu...setiap saat pasti berlaku komplikasi.Setelah doktor datang dan memeriksa ibu..alangkah terkejutnya doktor kerana dia tidak dapat merasakan kepala anak ibu ketika itu dan bacaan ECG juga menunjukkan sesuatu yang mencemaskan.Nadi bayi dalam kandungan ibu mulai menurun..tanpa berfikir panjang doktor mengatakan ibu terpaksa diusung ke bilik bedah demi menyelamatkan kedua-duanya.Setelah dokumen penting disegerakan akhirnya ibu diusung ke bilik bedah.
 
Keadaan biliknya teramatlah sejuk sekali membuat ibu menggigil seluruh badan.Ibu disuruh duduk dan membengkok kerana mereka akan menyuntik ubat bius separuh sedar ke tulang belakang ibu.Setelah ubat itu dimasukkan ibu tidak dapat merasa apa-apa lagi terutama dari paras pinggang ke kaki.Proses bersalin secara ceasaerian pun dimulakan.Ibu jelas dapat melihat lampu-lampu dan beberapa staf disitu.Bilik yang begitu sejuk itu membuatkan ibu mengeletar seketika dan sekali sekala ibu tercunggap-cunggap menahan sejuk.Apa yang dilakukan pakar tersebut diberitahu kepada ibu setiap saat dan tibalah detik dia hendak mengeluarkan bayi dan ketika itu ibu merasakan nyawa ibu bagaikan hendak terputus...ibu tidak dapat bernafas.Mereka mengarahkan ibu cuba bernafas perlahan-lahan.Akhirnya ibu mendengar tangisan yang kuat sekali dan sempat lagi ibu memandang kearah jam di sebelah...seorang bayi yang dinamakan Zulfahmi lahir pada jam 3.20 am bertarikh 29 November 2008.Mereka menunjukkan Fahmi kepada ibu dan mengalir seketika airmata ini...walaupun ibu tidak dapat memeluk Fahmi ketika itu namun ibu amat bersyukur ibu dapat melahirkan seorang anak yang sihat dan sempurna.
Ibu masih tidak berkesempatan melihat Fahmi kerana ibu berada dibilik pemantauan untuk dipantau kerana keadaan ibu yang masih lemah.Sekali sekala oksigen dalam badan ibu berkurang dan ibu tidak dibenarkan tidur...setiap kali ibu terlelap mereka akan kejutkan.Dengan bantuan alat pernafasan ibu cuba menstabilkan kembali oksigen yang telah hilang.Ibu perbanyakkan berwirid dan berselawat agar ibu segera pulih kerana ibu tidak sabar lagi hendak menatap wajah putera bongsu ibu.Setelah sehari ibu dipantau akhirnya tahap oksigen dalam badan ibu telah pulih sepenuhnya dan ibu dibenarkan dibawa ke wad biasa.

Selama 3 hari ibu dan Fahmi dihospital akhirnya kita dibenarkan pulang kerumah.Bermulalah kehidupan Fahmi sebagai orang baru dalam keluarga ini.
Doa ibu semoga Fahmi membesar menjadi anak yang soleh dan beriman.Jangan nakal-nakal yer sayang.Semoga Allah merahmati dan melindungi Zulfahmi bin Sanusi.Aamiin..